Ternyata Allah Punya Jalan Lain

karena teman-teman lainnya banyak yang udah cerita pengalamannya masing-masing, kayanya kurang lengkap deh kalo aku ga cerita pengalamanku juga dulu (hohohoho PD).

sebenernya pengalamanku ini bener-bener beda ma si udin, susi atopun yang lainnya. Intinya mereka punya satu niat dan satu motivasi yaitu kuliah di UI. tapi aku? sama sekali engga (waktu awalnya).

lho kok bisa sih aku malah kuliah di UI….

sebenernya kuliah di UI bukan tujuan utamaku, malah aku ga punya niat sama sekali buat kuliah di UI, kuliah di jakartapun aku ga mau. tetap dulu waktu awal kelas 2 SMA tujuanku cuma 1, yaitu HI UGM!….

mungkin kedengaran agak posesif banget yah, terus nyanteng gitu.tapi itu emang cita-citaku dari dulu, nerusin kuliah di jogja, HI, UGM. udah titik. maka dari itu sejak masuk kelas 3, akupun sibuk dengan soal2 UM UGM dan sebagainya. ya ga nyampingin UAN juga sih, tapi kan ga apa2 lebih fokus ke UM. dan pada saat itupun aku sama sekali ga melirik ke UI.

Pas waktu kakak2 dari UI presentasi, aku berpikir, “ah, ga mungkin kalo aku bisa kuliah di UI, kan sulit, mimpi kali yee”, ya dengan pikiran kaya gitu aku malah ga ngikutin presentasi dari mas hilmi, agasa dan kawan2 (alias : NGABURR), dan parahnya aku malah ngomporin anak2 sekelas buat ngabur presentasi, jadi sekelasku pada ngabur semua. wakakakakakak, ketua kelas yang gila!. jadi kalo kakak2 senior yang baca postku ini jangan pada dendam ya, kan itu dulu.hehehe

waktu demi waktu berjalan…

akhirnya udah mulai nih bulan2 UM, jadi UM pertama yaitu adalah SIMAK UI.

awalnya aku ga pengen lho ikut SIMAK, tapi karena temen2 yang lain pada ngajak, ya akhirnya ikutan juga deh. sama ortuku juga nyuruh buat ikut sih, ya apa boleh buat, lha wong dibayari ikih, terus mangkate ya bareng2 karo kanca2, ya melu bae, apa salahnya jg coba ya.

pada waktu itu, aku berangkat bareng, berenam bareng teman2ku. alif, kiki, teguh, hafidz, beni, dan aku. temen2ku semua itu dari IPA, dan aku sendiri yang dari IPS. yah ga apa2 lah, PD aja.hehehe toh aku juga ikut cm coba2 aja.(busseett). kita berenam bareng2 naik mobil ayahku, ya sekalian nanti kan nginep dulu di tempat sodaraku, jadi ga capek2 juga.hehehe

sehari sebelum SIMAK kami nginep di tempat sodaraku.

pas malam hari itu, kami dah sibuk dengan kegiatan kami masing2. ada yang belajar, belajar, dan belajar (lho kok belajar semua?) aku emang salut ma teman2ku itu, ga kaya aku, hmm aku jadi sedikit termotivasi buat ikutan belajar, hah? apa iya?

ternyata kebosanan, kesuntukan, dan kegalauan karena lama-lama belajar itupun datang. dan perutpun ga bisa kompromi. akhirnya kami semua kelaparan. “hmmm jam segini emang masih ada bakul panganan ya?” pada saat itu jam menunjukkan pukul 22.30 (kira-kira). aku jawab “aku ora patia ngerti sih, kayane ta ana”. wah karena lapar ga bisa ditahan, akhirnya kami memutuskan “ya wis yuh, kita cari makanan dulu, ntr lanjutin belajar lagi”. oke akhirnya kita cari makanan, dan menemukan….yes! TUKANG NASI GORENG!. ya udah ayo kita beli buat makan di rumah aja, ben nyambi sinau. ya akhirnya di rumah, apa yang terjadi, kami makan rame2, dan akhirnya kekenyangan. wah kayanya agenda selanjutnya ga bisa dilaksanakan, coz kita semua pada ngantuk, dan besok kita harus datang pagi2 ke tempat ujian. oke kita semua tidur.

pagi harinya kami sudah bersiap-siap, mandi, sikatan, pake baju rapi oke. tapi belajar belum. disepanjang perjalanan, di mobil suasananya khusyuk banget, coz kita semua lagi belajar, ah dan saya juga terpengaruh, wah benar-benar kayanya uda pada siap2 banget, sementara aku, ga siap, sama sekali ga siap. ya dan tak lupa kami berdoa kepada Allah, “YA ALLAH JIKA INI MEMANG JALAN-MU MAKA PERMUDAHKANLAH KAMI DALAM MENGERJAKAN UJIAN SIMAK KALI INI YA ALLAH. KAMI MOHON PETUNJUK DARI-MU, AGAR KITA SEMUA DAPAT MENGERJAKAN SOAL DENGAN BAIK, DAN AKHIRNYA DITERIMA DI UI.”aminn.

masih dengan perasaan yang deg2an (akhirnya saya deg2an juga), karena ini adalah ujian masuk PTN pertama kami. kami yang belum tahu gimana rasanya ngerjain soal2 itu, apakah mudah, sulit, atau biasa-biasa aja. kami ga tau. yang ada kami hanya ikhtiar dan terus berdoa, semoga ini yang terbaik.

pukul 07.00 teman2ku sudah memulai ujian mereka, karena ujian pertama adalah kemampuan IPA, dan semua teman2ku yang bareng adalah anak2 IPA, jadi aku menunggu dahulu mereka selesai mengerjakan soal IPA. aku menunggu ditemani oleh ayahku.

setelah itu dilanjutkan dengan ujian berikutnya yaitu KEMAMPUAN DASAR

kemampuan dasar ini wajib dikerjakan untuk semua anak, ga IPA ga IPS pokoknya mesti wajib ngerjain soal KEMAMPUAN DASAR. terdiri dari, cuma 3 mapel, matematika dasar, b.ing, dan b.indonesia. tapi menurutku soal itu kaya iblis!.

untuk b.indo ma b.ing okelah, ga begitu masalah. aku sengaja ngerjain soal b.indo ma b.ing dulu biar ga stress duluan ma matematika. sesudah ngerjain 2 pelajaran itu, akhirnya tiba saatnya mengerjakan matematika. hmm sisa waktu masih banyak nih, insya Allah cukuplah, setelah liat soalnya baru aku tersentak. HAH??

oke lembar pertama, wah ada soal yg bisa, sipp ketemu 1. lanjut, hmmm kok sulit ya…lembar kedua, wah asik bisa nih soal yang ini, wah yang ini juga bisa…oke..lembar ketiga…waduh kok tambah angel,sing gampang mung siji tok nang lembar ketiga…dah alhamduliah akhirnya aku sudah mengerjakan 7 soal, HAH? 7 SOAL DARI 20 SOAL MATEMATIKA DASAR. astaghfirullahaladzim, ternyata masih 13 soal kosong yang tersisa, dan 30 menit waktu yang tersisa. wah kalo kaya gini ga mungkin nih keterima. aku mulai panik, dan ternyata banyak soal yang ga ketemu jawabannya. waduh, boros waktu. tambah panik. dan akhirnya di saat2 terakhir, aku mulai memejamkan mata, menerawang (hah lebay), dan mulai berpikir. kalo kosong 13 maka nilainya 0, kalo yang aq isi betul semua nilainya 4 x 7 = 28, hmmm ini mah kecil banget, kalo aku isi ada yang salah bisa -1, wah udah ga jelas. akhirnya dengan mengucap BISMILLAHIRROHMANIRROHIM, aku mulai menembak, ini A, ini B, ini E. aku ga berani nembak semua, aku hanya menembak 7 soal, jadi total soal yang aku kerjakan ada 14 (7 soal mikir, 7 soal nembak) dan 6 soal kosong. wah selesai ngerjain soal itu aku langsung lemas.aku tahu kalo aku emang lemah banget di matematika.

setelah itu ada sesi istirahat,buat makan siang dan sholat. kami kembali berkumpul dan mulai ngomong2 tentang soal2 tadi. “heh,kiye mau soal IPAne angel2 banget” ya aku ga mudeng coz aq ga ngerjain soal IPA. “esih lewih mending KADASe lah, lewih penak” hah? lewih penak kang ngendi?? kang hongkong mbok. OMG, ternyata mereka lebih suka mengerjakan KADAS karena lebih gampang, (apa soal IPAne sing kangelan ya?), sementara aku, speechless.

buat b.ind ma b.ing oke lah, aku waktu itu sempet nyocokin ma temen2, ya lumayan. tapi waktu nyocokin soal matematika dasar….

“heh,aku jawaban no “sekian” “X” nih, km gmna?” tmenku bilang, “apa iya?aku lho ketemunya ini “X” apa iya ya, trz dia tunjukin cara2nya, dan jawabanku salah, dia yang bener. ya sudah salah 1, moga aja yang lain bener. tp soal selanjutnya yang aku cocokin ternyata sama aja,dan yang bener ternyata cuma dikit, dan aku tambah lemes. semoga b.ind dan b.ingnya bisa mbantu..amin..

dimulailah ujian terakhir, yaitu KEMAMPUAN IPS.

waktu itu dah ga ada semangat, lemes, belum makan, dan kepikiran terus tentang soal matematika tadi. pas ngerjain soal IPS itu. wah, ternyata lumayan ga sulit2 amat nih (menurutku). wah, semangat itu ada lagi. udah banter banget malah ngerjainnya. terus sisa waktu 1 jam, dan aku kira semua soal udah aku jawab, jadi nyantai.tapi beberapa menit kemudian, aku heran, lho kok cuma segini ya soalnya, kirain tadi soal KADAS banyak ko, setelah aku liat-liat lagi. ASTAGHFIRULLAHALADZIM (lagi), ternyata kurang 1 lembar soal yang aku belum kerjain. dan itu IPS terpadu yang ada itung2annya. welah jann,, kurang 10 soal lagi ternyata. dan waktu sisa 15 menit. langsung tanpa pikir panjang, NEMBAK 5 soal. wah, semangatku hilang lagi. dan hopeless.

capek, letih, lesu, hopeless, semua campur jadi satu. di mobil pas perjalanan pulang aku cuma bisa diam. ga ngomong sama sekali, bengong. kenapa sih aku bisa kaya gini? dalam hati aku terus berdoa, semoga ini yang terbaik yang aku lakuin.

sebulan sudah seusai ujian SIMAK

pengumuman SIMAK itu adalah sehari sebelum UM UGM. nah, untuk UM UGM nih persiapanku udah 75%, oke.belajar dari pengalaman lho, jadi lebih siap.hehehe. dan waktu itu aku sama sekali ga mikirin pengumuman SIMAK. karena aku udah mikir “PASTI GA BAKAL DITERIMA”

iyalah ya, aku milih HI pilihan pertama, trz politik pilihan kedua. hmmm dua2nya pass gradenya termasuk tinggi, nyadar lah kalo kemarin aku ngerjain soal SIMAK kaya gitu, ya aku pikir kemungkinannya pasti kecil.

langsung aja, aku ke jogja cuma berdua ma temenku ali. ga seperti biasanya kami pergi 2 hari sebelum UM UGM, ya biar lebih siap gitu jadi pergi lebih awal. dan besoknya adalah pengumuman SIMAK.

malam hari sebelum pengumuman, aku sempet mikir2 juga, hmm kira2 diterima ga ya, ah udah lah, niatnya ga mau liat pengumuman juga, coz takut kecewa.hehehe..ya udah aku tidur dengan nyenyak..

subuh bangun buat sholat di masjid. wah pagi2,dingin2, aku pergi ke masjid. ga tahu kenapa pas itu aku semangat banget buat ke masjid mau subuhan,biasanya males2an mpe nunggu qomat dulu. habis sholat aku kepikiran ma pengumuman SIMAK, terus aku kembali berdoa kepada Allah, semoga ini jalan yang terbaik untukku.

pulang dari masjid, aku ditelpon ma ayahku. “za, gimana pengumuman SIMAK?” aku jawab “lho ya aku ga tau, kan belum liat”, ayahku bilang “ya udah sini ayah liatin lewat internet, mana username ma passwordmu” oke akhirnya aku kasih username ma passwordku itu. nah agak lama juga sih aq nungguin, dan waktu itu aku deg2an banget. akhirnya kelamaan nunggu, aku telpon ayahku “pak,gmna?” dan ibuku ternyata yang menjawab “za, ini ada tulisan SELAMAT ANDA DITERIMA DI UNIVERSITAS INDONESIA, JURUSAN ILMU POLITIK wah kamu diterima za!” dan aku terbengong untuk sesaat, lalu aku tanya “beneran bu? masa sih?” ibuku “iya beneran ,udah kamu sekarang cepetan sujud syukur, terima kasih ma Allah” dan selanjutnya aku sujud syukur dan tak terasa air mataku mengalir. dan aku masih ga percaya, sampai aku tanya ke ali “ini mimpi bukan li?” dia jawab “ga za, selamat ya”.

antara senang dan heran, aku masih belum percaya waktu itu diterima. akhirnya pagi itu aku langsung pergi ke warnet terdekat, ingin melihat dengan mata kepala sendiri. dan ternyata benar, aku diterima di UI, di pilihan keduaku ILMU POLITIK, ga apa2 ga masuk HI, toh ga beda jauh.hehe..dan tak henti2nya aku berucap Alhamdulilah, ini semua pemberian dari Allah. selanjutnya aku tanya teman2ku yang lain, namun sayang sekali dari 6 orang yang pergi bareng waktu itu, hanya aku yang diterima. mungkin ini semua udah jodohku kali ya.

tapi aku terlena, dan akhirnya aku berubah pikiran. wah gimana dengan UM UGM ini??

ayahku menganjurkan kalo UI ini diambil, jangan dilepas. oke, aku akhirnya berubah pikiran, ya sudah, aku ambil UI aja. mungkin Allah punya jalan lain buat aku, ya sudah pas UM UGM aku sama sekali kehilangan semangat buat ngerjain soalnya, ya dan ngasal deh ngerjainnya.hehe

wah banyak juga aku ceritanya, ngingetin aja masa-masa jaman dulu.hehehe

intinya, apapun yang kita inginkan, ga mesti akan sesuai dengan apa yang akan kita dapatkan besok. bisa lebih, atau bisa kurang. yang tadinya aku ga pengen kuliah di jakarta, eh malah akhirnya kesini juga.hehehe. semua itu telah diatur oleh Allah SWT, apapun yang diberikan-Nya kepada kita, insya Allah itulah yang terbaik buat kita. kita harus percaya. Ternyata Allah punya jalan lain.

semoga dengan ini dapat memberikan motivasi kepada kita semua. ga usah minder dan rendah diri, kita harus percaya dengan diri kita. ayo teman-teman semua, tetap berusaha, dan jangan putus asa. tapi jangan lupa untuk berdoa. karena tanpa bantuan-Nya kita tidak akan menjadi apa2…

SEMANGAT!!!

arriza Politik09

5 thoughts on “Ternyata Allah Punya Jalan Lain

  1. hashi berkata:

    ceritanya kok kaya berasa saya banget ya hehe bukan narsis sih. maksudnya, sekarang saya kelas 2 SMA dan sama seperti kakak, saya pengen HI UGM cuma kejauhan haha. kalau anak IPA mau masuk jurusan IPS tesnya gimana ya?apa harus ambil IPC?terima kasih ya sebelumnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s